Tuesday, July 29, 2008

Sempena Memperingati Peristiwa MAB'ATH ar-RASUL (saw)

Ketika terjadi peperangan Uhud (perang antara Musyrikin Mekah dengan kaum Muslimin), ramai sekali dari kalangan tentera Islam yang mengalami kecederaan, termasuk Nabi Muhammad (saw) dan Imam Ali (as). Pihak kaum Musyrikin telah menyebarkan berita bahawa Nabi Muhammad (saw) telah syahid. Berita ini telah memberikan tamparan yang hebat dan menimbulkan kesedihan yang luar biasa di kalangan para Muslimah di kota Madinah. Lantas mereka bersegera keluar untuk mengesahkan berita yang diperolehi itu.
Salah seorang dari para Muslimah tersebut telah bertemu dengan seorang pemuda yang baru sahaja kembali dari medan perang. Lantas ia menemuinya seraya bertanya: "Bagaimana keadaan junjunganku, Nabi Muhammad (saw) ?." Oleh kerana mengetahui bahawa Nabi Muhammad (saw) selamat, pemuda tersebut tidak menjawab pertanyaan Muslimah itu namun ia berkata: "Wahai saudariku! Ayahmu telah mati syahid."
Muslimah itu sedikit terkedu namun masih tenang sebaik mendengar tentang kesyahidan ayahnya namun ia bertanya kembali : "Bagaimana keadaan junjunganku, Nabi Muhammad (saw) ?." Pemuda tersebut kembali tidak menjawab pertanyaan asal Muslimah itu, bahkan menambah: "Wahai saudariku! Saudaramu telah mati syahid."
Setelah mendengar khabar itu, ia seperti keadaan sebelumnya, tenang namun kembali bertanya : "Bagaimana keadaan junjunganku, Nabi (saw) ?." Pemuda itu seperti sebelumnya masih tidak mahu menjawab pertanyaan, namun ia berkata: "Wahai saudariku! Suamimu telah mati syahid."
Muslimah itu mula merasa marah akibat keengganan pemuda tersebut menjawab pertanyaannya lalu ia berkata : “Aku tidak ingin menanyakan kepadamu tentang keluargaku yang masih hidup ataupun yang telah menjadi syahid. Aku hanya ingin mengetahui keadaan junjunganku, Nabi (saw). Tolong beritahu aku bagaimana keadaannya? Setelah melihat ketegaran Muslimah tersebut lalu pemuda menjawab pertanyaannya seraya berkata : “Alhamdulillah Nabi Muhamad (saw) selamat”. Wajah Muslimah itu menjadi cerah dan ceria sekali sewaktu mendengar perihal keadaan Nabi Muhammad (saw). Kemudian ia berkata : “Persembahan kami tidaklah sia-sia”. Ya Rasulallah! Adrikna!

3 comments:

nur said...

fuck!!!!!!!!!!!!
ajaran sesat!!!!!!!!!

Abu_Wajihah said...

Salam Nur...

Insaflah!!!

Al Fadhl said...

Salam,

En Nur ewah-ewah cantik nya bahasa ,tu la orng tua suruh ngaji lari panjat pokok,memperingati peristiwa Mab'ath ar- Rasul saaw ( hari Allah melantik nabi sebagai Rasul ) ko kata sesat....ko agama ape?yg tak beriman dgn Rasul saaw memang la tak sambut!!
PEGI NGAJI BALIK BUAT SIBUK AJE